Cool Blue Outer Glow Pointer
سْـــــــــــــــــمِ اﷲِارَّحْمَنِ ارَّحِي
MENCARI CINTA SEJATI MENDAMBA KASIH ILLAHI

Di Hati Ini Hanya Tuhan Yang Tahu ^_^


Wednesday, December 28, 2011

: Bicara Tentang Marah :

                                                                               



                              Yahya bin Mu’adz berkata 

“ Siapa yang mema’afkan orang yang zalim , maka ia telah
menyedihkan Iblis di tengah-tengah kafir dan syaitan dan 
menyenangkan Nabi Muhammad s.a.w. di tengah-tengah
 para Nabi dan salihin.

 Firman Allah SWT dalam surah Ali-Imran, ayat 134:

"Dan orang orang yang menahan dari kemarahan serta memberi kemaafan pada
orang lain sesungguhnya Allah amat kasih terhadap orang yang berbuat baik"

Perasaan marah, satu perasaan yang kita tidak dapat lari daripadanya. Marah datang tanpa diduga. Yang penting adalah bagaimana kita mengawal dan menghadapi marah. Sekiranya kita tidak tahu caranya, banyak kesan negatif yang akan berlaku.

Akibat daripada kita tidak mampu mengawalnya, mungkin orang yang tidak bersalah pula menerima gelombang marah itu, terutamanya orang yang berada hampir dengan kita, mungkin isteri atau suami tersayang, mungkin anak tersayang, mungkin adik-beradik atau rakan-rakan. Mereka juga mungkin menyalahtafsir gelombang marah tersebut.


Tentang Marah

Dari Abu Hurairah r.a. bahawasanya ada seorang lelaki berkata kepada Nabi s.a.w.: "Berilah wasiat padaku."
Nabi s.a.w. bersabda: "Jangan marah." Orang itu mengulanginya berkali-kali tetapi Nabi s.a.w. tetap bersabda: "Jangan marah."
(Riwayat Bukhari)

Yang perlu dijelaskan sehubungan dengan hadis ini ialah:

(a) Orang yang bertanya itu menurut riwayat ada yang mengatakan dia itu ialah Ibnu Umar, ada yang mengatakan Haritsah atau Abuddarda'. Mungkin juga memang banyak yang bertanya demikian itu.

(b) Kita dilarang marah apabila berhubungan dengan sesuatu yang hanya mengenai hak diri kita sendiri atau hawa nafsu. Tetapi kalau berhubungan dengan hak-hak Allah, maka wajib kita pertahankan, misalnya agama Allah dihina orang dan Al-Quran diinjak-injak, dengan cara yang syar’ie dan berhikmah.

(c) Yang bertanya itu mengulangi berkali-kali seolah-olah meminta wasiat yang lebih penting, namun Rasulullah s.a.w. tidak menambah apa-apa. Hal ini kerana menahan marah itu sangat besar manfaat, faedah, juga ganjaran di sisi Allah.


Allah Ta’ala berfirman yang bermaksud:



(Iaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang mahupun sempit, dan orang-orang yang menahan kemarahannya dan memaafkan (kesalahan) manusia. Dan Allah mencintai orang-orang yang berbuat kebaikan.



(Ali ‘Imran: 134)
                                                         
Allah s.w.t menjanjikan cintaNya sebagai ganjaran. Tidak mahukah kita akan ganjaran tersebut? Tidak mahukah kita akan cintaNya, seagung-agung cinta, seindah-indah cinta?

Mari kita perhatikan langkah-langkah yang boleh kita ambil untuk mengawal perasaan marah kita.


                                                                                                                    Diam

Mengambil sikap diam, hal ini sebagaimana sabda Nabi s.a.w:

Apabila salah seorang antara kalian marah maka hendaklah dia diam.
(Hadis riwayat Imam Ahmad)

Seringkali apabila manusia marah, sukar baginya untuk menuturkan kata-kata yang baik. Maka kita disuruh untuk mendiamkan diri, seterusnya ambil langkah-langkah di bawah, dan berfikir sejenak.
                                                                 
Istia’zah

Firman Allah Ta’ala yang bermaksud:

Dan jika kamu ditimpa sesuatu godaan syaitan maka berlindunglah kepada Allah.
Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa apabila mereka dibayangi bisikan/fikiran jahat daripada syaitan, mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat (kesalahan-kesalahannya).
(Al-A’raaf:200-201)


Godaan dan bisikan jahat syaitan itu tujuannya hanya satu, agar kita melakukan perkara yang buruk dan meninggalkan perkara yang baik. Maka berlindunglah kita kepada Allah dengan menyebut
أعوذ بالله من الشيطان الرجيم.

Dari Sulaiman bin Shurad r.a., katanya:

"Saya duduk bersama Nabi s.a.w. dan di situ ada dua orang yang saling maki-memaki. Salah seorang dari keduanya itu telah merah padam mukanya dan membesarlah urat lehernya, kemudian Rasulullah s.a.w. bersabda:

"Sesungguhnya saya mengetahui suatu kalimat yang apabila diucapkannya, tentulah hilang apa yang ditemuinya (kemarahannya), iaitu andaikata dia mengucapkan:
أعوذ بالله من الشيطان الرجيم, tentulah lenyap apa yang ditemuinya (kemarahannya) itu.”

Seseorang lalu berkata kepadanya (orang yang merah padam mukanya): "Sesungguhnya Nabi s.a.w. bersabda: Mohonlah perlindungan kepada Allah dari syaitan yang direjam."
(Muttafaq 'alaih)

Kita juga boleh membaca Ayat Kursi dan 3 surah Qul.
 Duduk

Rasulullah s.a.w bersabda:

Apabila salah seorang antara kalian marah sedangkan dia berdiri maka hendaklah dia duduk, agar kemarahannya hilang, apabila masih belum reda maka hendaklah dia baring.
(Hadis riwayat Abu Daud)
           
                                                        Wudhu’


Sabda Rasulullah s.a.w:
Marah itu adalah bara api maka padamkanlah ia dengan berwudhu’.
(HR Al-Baihaqi dan sebahagian ulama yang lain menghasankannya)

Bersifat marah itu adalah berpunca dari perasaan panas hati kerana sesuatu sebab yang tertentu seperti tersinggung perasaan atau dihina, ditipu dan terasa diri dibuli. Apabila sesoarang itu marah, maka syaitan dan iblis akan menguasai nafsu untuk mengheret sesoorang itu menjadi lebih marah lagi, hingga kadang kadang akan bertindak diluar batasan kemanusian. Cuba kita lihat jika sesaorang itu terlalu marah maka telinganya, wajah mukanya akan menjadi merah padam, seluruh anggota mengeletar dan tidak dapat mengawal perasaan dan akan bertindak ageresif jika dicabar. Rasulullah pernah bersabda :

“Marah itu merosakkan iman, seperti jadam merosakkan madu” dan sabda baginda juga:

“ Tiada marah seseorang itu melainkan ia hampir kepada api neraka jahannam “

Maka apabila sesaorang itu marah maka perlunya segera kita mengambil wudu’ sepertmana sabda Rasulullah SAW”

“Bahawa marah itu daripada syaitan, dan syaitan itu dijadikan daripada api, dan sesungguhnya api itu dipadam dengan air, oleh itu apabila seseorang daripada kamu marah maka hendaklah ia mengambil wuduk’”………
                             
         p/s :    semoga ianya menjadi panduan kehidupan agar diri kita semua dapat mengawal emosi marah yang sering terjadi kepada diri kita sendiri. Islam menganjurkan sepaya sifat marah itu biar bertempat. Ketahuilah bahawa semulia mulia insane ialah orang yang sabar ketika mengharungi api kemarahan didalam diri sendiri.

                                            


Jaga Iman , Jaga Hati , Jaga Diri ^__^

2 senyum itu satu sedekah ^__^ MARI KOMEN..:

efa said...

mrh xslah aslkn b'sbb..tp cra utk smpaikn kmrhn 2 pntg..aslkan xm'ikt nfsu smta2 tnpa fkir prsn org len..^.^

QasEh said...

YA ALLAH.. ajarkan aku tundukkan amarahku...

 
♥ syuk al-hafiz official blog ♥